Memperingati HUT IPPAT Ke-34, Pengda IPPAT Kabupaten Magelang Gelar Seminar “Pendaftaran Peralihan Hak Atas Tanah Karena Pewarisan Pasca Permen ATR/BPN No.16 Tahun 2021”

Notaris- PPAT258 Views
Memperingati   HUT   IPPAT Ke-34, Pengda IPPAT   Kabupaten Magelang Gelar Seminar “Pendaftaran Peralihan   Hak Atas Tanah Karena Pewarisan Pasca Permen ATR/BPN  No.16   Tahun  2021”

MAGELANG, INDONESIAPUBLISHER.COM –  Masih dalam   rangka   momentum   memperingati   Hari Ulang Tahun (HUT)   Ikatan Pejabat   Pembuat   Pembuat Akta  Tanah (IPPAT)  Ke-34   tahun,   Pengurus   Daerah   (Pengda)    IPPAT   Kabupaten   Magelang   menyelenggarakan    acara   Seminar dengan mengusung tema”Pendaftaran Peralihan Hak Atas   Tanah  Karena Pewarisan Pasca   Peraturan    Menteri   Agraria dan  Tata  Ruang/Badan   Pertanahan   Nasional   (ATR/BPN)    No.16   Tahun 2021”.

Pantauan   INDONESIAPUBLISHER.COM  dari   lokasi    acara,   Seminar  tersebut   berlangsung  di  Hotel Grand Artos,Kota   Magelang, Jawa   Tengah   pada   Selasa(20/10/2021) mulai pukul 09.00 wib –   16.00   wib.  Peserta   seminar   nampak   membeludak   terdiri   dari   para   Notaris-PPAT, juga   para ALB   INI dan   IPPAT di   wilayah  Eks  Karesidenan  Kedu  dan  sekitarnya,  khususnya Jawa  Tengah.

Ketua   Panitia  acara    Seminar   dan   HUT   IPPAT Ke-34   Pengda Kabupaten Magelang, Sartolo  Muhsiniun,SH,M.Kn   pada   sambutannya   mengatakan,  Yang terhormat   Bapak   Ketua   Umum   PP   IPPAT, Dr.Hapendi   Harahap,SH,SpN,MH, Yang terhormat  Bapak   Plh.Ketua   Pengwil   IPPAT   Jawa Tengah,   H. Aris Widhihidayat,SH, Ketua   Pengda IPPAT Kabupaten  Magelang,Bapak R.Giardi Suharjanto,SH,M.Kn, Yang terhormat   Ketua   Pengwil  Jateng   INI,  Bapak Dr. Widhi Handoko,SH,SpN, Yang terhormat   Ketua   Pengda  Kabupaten Magelang INI, Bapak Ardianto,SH,M.Kn, pertama-tama   mari  kita   panjatkan  puja dan puji syukur kepada  Allah.SWT.dimana   masih   di tengah  masa  pandemi  covid-19 ini,  kita masih diberikan  kesempatan   untuk berkumpul  bersama dalam   acara   kegiatan   Seminar   dengan  mengusung tema “Pendaftaran Hak Atas   Tanah Karena   Pewarisan  Pasca Permen   ATR/BPN Nomor 16  Tahun 2021”sekaligus   merayakan  HUT   IPPAT ke-34. 

Sartolo Muhsinun kembali   menambahkan, kami   mengucapkan   atas  atensi   dari  rekan   Notaris-PPPAT   serta   ALB   INI dan IPPAT  maupun umum yang   bisa   menghadiri   acara  ini. Semoga   acara  tersebut   bisa   berjalan  lancar dan sukses,dan tak  lupa   saya  ucapkan terimakasih   atas   kerja kerasnya   seluruh panitia  sehingga   acara   hari ini  bisa   terselenggara.

Ketua   Pengda   IPPAT   Kabupaten   Magelang,   R. Giardi  Suharjanto,SH,M.Kn  mengatakan, sebelumnya   saya   ucapkan  terimakasih   kepada  yang terhormat   Ketua   Umum  PP  IPPAT, bapak  Dr.Hapendi  Harahap,SH,SpN,MH, Plh. Ketua  IPPAT  Jateng,bapak  H. Aris Widhihidayat,SH, Ketua   Pengwil   Jateng  INI,bapak  Dr. Widhi Handoko,SH,SpN, Kakanwil  BPN   Jateng, bapak   Dwi  Purnama,SH,M.Kn, Kabid   Penatan  Hak   dan  Pendaftaran Tanah  Kanwil   BPN  Jawa Tengahatau  yang mewakili,bapak Afandi,S.Sit,MPA, dan   bapak  Gatot Esti Wijayanto,ST,MM, KepalaKantor   Kabupaten Magelang atau yang mewakili,bapak Suroso,SH, Ketua  Pengda  Kabupaten Magelang, bapak Ardianto,SH,M.Kn, ucapan  terimakasih  juga   saya  ucapkan  kepada  seluruh   rekan-rekan  PPPAT   yang telah meluangkan waktu ditengaj kesibukan  hari  ini    dan   selamat mengikuti Seminar.  Ijinkan  saya   memberikan pantun, ‘Ikan Sepat Berlayar di Rawa, Berletih-letih belajar hari  ini, agar bahagia di hari tua”.

Ketua   Umum   PP IPPAT, Dr. Hapendi Harahap,SH,SpN,MH,dalam  sambutannya   mengatakan, rekan-rekan yang saya  banggakan,   ingin   saya   beritahukan  bahwa   PP   IPPAT  hasil  KLB Lombok tanggal   20   Maret 2021   lalu di   Mataramtelah sempurna secara administratif.  Dengan keluarkan    SK   Menteri Hukum dan HAM tanggal 10   September 2021 kemarin, maka  hasil   dari KLB tersebut telah disetujui dan telah diberikan   keputusan  Menteri Hukum   dan HAM.  Kemudian   ada   beberapa   yang   masih menggugat terhadapKLB   tersebut yaitu pertama    di   Mataram   dan   kemarin  ditanggal 7   Oktober 2021  telah ditolak  oleh   Pengadilan Diktumnya dan   dinyatakan KLB   Lombok  telah sesuai Anggaran Dasar   dan hukum  yang berlaku di negeri   ini.   Saya  belum   mengetahui  apakah  mereka   akan  banding atau   tidak.

Hapendi   Harahap   kembali  menambahkan,   tetapi bagi kita  tentu   bisa  melihat dan menilai   bahwa meskipun mereka banding /kasasi   dengan  materi yang ada dengan  saksi  dan alat  bukti   yang ada  serta   dengan  dalil   yang mereka  sampaikan saya   yakin  99 persen pasti akan ditolak karena   dalil dengan  alat  bukti  yang  mereka  sampaikan tidak  sejalan  dan  alat bukti  hanya  berupa  fotokopi,sebagaimana   kita   fotokopi   bukan  suatu  alat   bukti sepanjang   tidak  ada  aslinya.

Saya   yakin,  jika  dibangun   IPPAT   ini   akan jauh lebih   besar daripada    Ikatan   Notaris   Indonesia,dan   akan   kita   bangun  sedemikian  rupa.  Mengapa  demikian?  Karena   di dalam   perkembangan   hukum  internasional   saat  ini,kedudukan   Notaris   sudah sedemikian   banyak  tergerus sementara   justru  PPAT   yang   tidak  lahir   dari hukum  internasional/hukumdi Negara  lain, dia  merupakan  lahir dari    hukum Indonesia  sendiri,justru  mendapat  penguatan  baik  itu  di  Unidral   maupun  Insidral.. 

Hal   ini  tentu  menjadi  bahan    bagi      kita   ke depan.   Dalam  telaah-telaah   yang   sering   kita  sampaikan  bahwa Notaris   berasal/lahir   atau   harusnya dimulai   dari Pasal 1 ayat   3   di   UUD   yaitu Reechstat   darinegara   hukum. Sementara   kitamelihat   bahwa   PPAT-lahir  bukan   dari  Pasal  1   ayat   (3)  melainkan  dari   Pasal  33   ayat  (3) atau   apa  yang   kita   kenal   dengan   Negara  hukum  kesejahteraan.   Nah   inilah yang   menjadi   Modal   bagi   kita  bahwa   PPAT ini adalah    khas   hukum  Indonesia yang   lahir   dari  Negara   hukum modern. Oleh karena  itu   apa   yang  dilakukan   saat   ini dengan   gelaran   Seminar  “Pendaftaran   Tanah   Peralihan   Hak Atas   Tanah  Karena   Pewarisan  Pasca   Permen   ATR/BPN No.16  Tahun  2021”   dapat   dan layak    kita   berikan  apresiasi.   Maka   dari  itu saya   meminta   kepada   rekan-rekan   untuk   memberikan   apresiasi  pada   panitia   dan  Pengda  setempat.

Kemudian  perlu   saya    berikan,bahwa  PP   IPPAT   baru-baru  ini bekerjasama dengan  pihak-[ihak   BPN   melakukan   pembahasan   tentang  perubahan tariff  PPAT.    Jadi   kita  sudah  berjuang  keras  disitu   bagaimana  menghadapi  Sekretariat   Negara, cabinet   dan   BKPM  yang  betul-betul  menginginkan   agar honor   PPAT  ini serendah-rendahnya.  Karena   mereka berpikiran   bahwa salah   satu  tingginya   biaya  investasi   Indonesia   adalah honor   yang   diterima   oleh   PPAT dan   itu  sudah   selesai   drafnya  sekarang  sudah  di kantor  kepresidenan   menunggu persejuan  dari  Presiden.Mudah-mudahan  apa   yang  diperjuangkan   oleh  Tim PP  IPPAT  terkait tarif tersebut   nanti  sudah  ada  dijalur apa   yang  diinginkan  oleh  anggota.     Kemudian   saat   ini   kita   juga  sedang  ikut  serta dalampembahasan  terkait  dengan  Priinsip   Mengenali  Penguna  Jasa  (PMPJ) terkait   PPATK.  Dan  kita  ingin  berbeda   dengan  apa  yang di Permenkumham tersebut.

Menurut   Hapendi,   point  yang   kami sampaikan kepada  PPATK  adalah  bahwa  PPAT mendukung  penuh tindak   pidana  pencucian  uang,tindak   pidana   korupsi maupun  terorisme.  Akan   tetapi   kita   tentu  ingin  agar  dibuat bahwa   pelaporan   tersebut  dibuat  sedemikian rupa,  bahwa  niat   kita  untuk  melakukan  pelaporan  tersebut   justru  speerti   tidak   saat   ini.   Itu  sudah  kita   sampaikan   bagaimana  seperti   disebut   dalam   system GOAML.   Dalam   pikiran   kita   orang   mau  menjadi  pelapor  kok sudah  begitu  rumitnya   maka   orang  tersebut  sudah  tidak  care  untuk   membuat pelaporan. Jadi   saat  ini   PP  IPPAT   juga   lagi  menerima  ALB   dan   hal    ini sebagai  respon  dari  pemerintah,   kesimpulan   bahwa   beberapa  institusi  pemerintah   tersebut   meminta   kepada  PP  IPPAT  agar   seragam   dan  solid   dalammberantas   Mafia  Tanah.      

Untuk  melengkapi    acara   tersebut,dalam   rangka   HUT   IPPAT Ke-34 itu dolakukan   pemotongan tumpeng   oleh  Ketum   PP   IPPAT DR.Hapendi  Harahap,SH,SpN,MH yang diberikan kepada  Ketua  Pengda IPPAT Kabupaten Magelang R.Giardi Suharjanto,SH,M.Kn.Potongan  tumpeng kedua  oleh   R.Giardi Suharjanto  diberikan  kepada   PPAT senior di Kabupaten Magelang, Kun setiowati,SH   dan  PPAT termuda Wahyu Tri Utami,SH,M.Kn.

Selaku  Calon Ketua Pengwil   IPPAT  Jawa Tengah, Dr. Widhi  Handoko,SH,SpN   saat  memberikan  paparannya   menyatakan, pertama   saya  ucapkan  terimakasih kepada  panitia karena  kami   diundang   dalam dua undangan  baik atas nama Pengwil  Jateng  INI maupun atas   nama   Caketuwil IPPAT Jateng.  Namun   kali  ini  saya   akan   memberikan penegasan bahwa kita   ini kalau  PPAT adalah pejabat publik,karena   sebagai   pejabat adiministratifitu diatur  didalam ketentuan  khususnya  Pasal 6 ayat 2    PP   No.23/1997 dan disana  dibahas sebagai pembantu   dalam system pendaftaran tanah itu terkait   UU No/5 tahun 1984 dan   UUNo.0/2004, Perpres No.26/1988.

Kemudian  kalau  kita   mau melihat lebih jauh terang Widhi Handoko, bahwa  kita  juga  terikat pada  UUNo.20/2014    Perma No.4/2015 tentang  Administratif Negara kalau  PPAT, tapikalau Notaris kita   bisa melihat disana  bahwa   Notaris  itu   adalah  Pejabat  Negara.   Kalau   ada  yang  mengatakanNotaris  bukan  Pejabat  Negara  itu keliru,  Bisa  dibuka  di UU No.24/2009  bahwa  kita diberikan  kewenangan  oleh Negara  menggunakan simbolnegara yaitu burung Garuda   itu  sebagai sebuah   kewenangan. Jadi   kita  kalau  melihat di Pasal 1   UU.No.40/2014   kita   sebenarnya  ada  dua,baik kita  sebagai pejabat Retribusi maupun Kewenangan dalam kontek litigasi. 

Menurut   Widhi, maka  sesungguhnya  tidak  layak  kalau kita sebagai  Notaris-PPAT itu   sepertidikonsep menyampaikan  visi dan  misi  seperti halnya  partai politik.   Maka  izinkan  saya  mengambil bagian  ini sebagai hak dan kewajiban  saya  sebagai   anggota Notaris-PPAT  bukan  untuk  menyampaikan  visi-misi.    Tapi   saya  disini akan  menyampaikan  keilmuan karena   saya  sebagai seorang Dosen  saya  punya  pertanggungjawaban secara kelimuan  sehingga   dalam  pertemuan   kita  ini  dalammanfaat  secara  kelimuan.  Jadi sini   saya   bicara  sebagai  Ketua  Pengwil Jateng INI  karena  INI-IPPAT  itu  sebagai satu  bagian yang tidak terpisahkan,itu bisa  dibaca di Pasal 15 ayat (2)  dan  ayat (3)  di  UUJN.

Oleh karena  disini   saya  akan  menyampaikan  pengalaman  sepanjang  saya  menjadi Ketua  Pengwil Jateng  INI , tetapi  pengalaman  ini akan  saya  sampaikan  secara  keilmuan atau  secara  akademik. Sesungguhnya   kalau   kita  bicara  tentang  permasalahan  yang  kita hadapi,  bahwa  permasalahan   yang kita  hadapi di Jateng  ini dari 100 lebih yang diperiksa ini baik  di Polda maupun Polres,kasus-kasusnya adalah lebih  banyak  PPAT atau 90 % berkaitan dengan  PPAT.  Tetapi  ketidakpahaman  dari  Pejabat   kita,  ketidakpahaman  dari  Majelis Kehormatan   Notaris  (MKN) kita  untuk  memahami  secara  baik  ketentuan  Undang-Undang baik  itu  UUJN  maupun  UU yang lain,  termasuk  penyidik  yang  tidak  begitu paham memahami  aturannya  sendiri.   Ketidakpahaman ini  kemudian  menimbulkan  masalah, saya  contohkan  Comparative Law.    Misalkalau kita  bicara  tentang Permen  ATR/BPN  No.16/2021,  banyak   halyang  mereka  tidak  paham seperti tadi saya  contohkan Pasal  111 ayat (1) C  pont kelima  bahwa “Kedudukan ,  jika  kita  bicara kedudukan  berarti  kita tidak bicara Pasal 12  (nanti  bisa  dicek). Jadi di Pasal 12  ayat  (1) Permen ATR.BPN No.37/1998 yang digantidengan Permen ATR/BPNNo.24/2016. Di Pasal 12 ayat (1) itu daerah kerja  wilayah  PPAT itu Provinsi.  Ini selain disharmonisasi dengan  Permen yang saya  sebut tadi  Pengganti  Permen No.37/1998.

Kalau  inikita kaji   misalkan dari  sisi  Theory Stoopen Boo ,saya  sangat  menghafal itu karena penemunya adalah Hans  Calsen.    Teori  tersebut diatur  di  Undang-Undang kita yakni  UUNo.10/2004b penggantinya  adalah  UUNo12/2011.   Di  undang-undang  tersebut hirarki  perundang-undangan   yang  paling  rendah itu adalah Perda.Jadi  banyak sekalidi Kementerian  ini belum   begitu memahami.   Saya   pernah  menghubungi PakDirjen  dan  saya  akan membuat  surat terkait   beberapa  kekeliruan  disini.  Jadi  kalau  kedudukan  bagaimana  misalnya  ahli  waris  tiu di luar negeri, siapa yang  membuat,kalau  di luar negeri  yang  mebuat  kan Kedutaan  Besar.  Jadi   tidak  bisa   kita  seperti itu.  Padahal   berdasarkan pasal 21   UUPA dalam   satu  tahun  WNA  itu   bila  tidak dialihkan  kalau  tidak  akan gugur, kalau  gugur  hangus ke Negara.maka  ini harus  dipahami. 

Widhi  menambahkan,kasus-kasus  yang   saya  temukan  itu sebenarnya 90%   itu kasus  PPAT.   Saya  contohkan  yang  baru terjadi  kemarin  Notaris  Semarang  ditahan  karena   jual   beli.  Lalu dilakukan  spleetsing.  Spleetsing  itu  sekarangkan   tidak  bisa dilakuakn dengan  Peralihan Hak.Harus  dilakukan  atas  diri  sendiri dulu.  Nah  si  A   itu  sudah  melakukan  kuasa jual dan  perjanjian  jual beli. Akhirnya si  Notaris   sudah  sesuai  Pasal  13 dan 20.  Mohon  izin  rekan-rekan  jangan pernah  membuat  Kuasa  jual lepas tanpa PPJB  karena  itu tidak  memenuhi  azas sebab yang halal.  Azas Sebab Yang Halal itu berkaitan  dengan atau  Pasal 13-22 sampai 13-28.  Jangan  pernah  membuatkan  suatu pengakuan  hutang atau   hutang piutang dengan  melandaskan ikatan  jual beli dan kuasa.  Karena  itu  bertentangan dengan Sema No.12/2004. Juga   bertentangan   dengan Sema No/4/2016 berdasarkan  Pasal 1338 harus  berdasarkan iktikad baik. Keddua, harus  dibayar lunas karena konsep jual beli  diIndonesia itu Cas and carry.   Ketiga,  barang   yang  harus  dikuasai  oleh  pihak  pembeli.   Terakit   ini  bang  Tagor  Simanjuntak,SH   terlibat  sebagai Aaksi Ahlinya  Pak  Tri Agus  Heryono,SH.Terkait  harus  dipahami,  saya  sebagai  Saksi Ahli  Perdata   bukan  Pidana.  Saksi  Pidananya  Pak  Prof.Mudakir,SH  dan  Prof.Dr. Edwar Hiaris,SH   (Wamenkumham   RI   sekarang).   

Pada  saat   saya  Saksi  Perdana  dari Kepoliosian (karena  saya  satu-satunya  saksi  ahli  Perdata yang  mengajar di Polri),  tapi Pak Tri Agus menang pada  Perdata.   Seperti kesaksian  saya  tidak  memberati sama  sekali.  Tapi  pada  saat Pidana, itu  bukan  Kapasitas  saya  karena  saya   bukan  ahli  Pidana.  Nanti  supaya  tidak  menimbulkan  miss communication.  Saya   yakin  para  Notaris-PPAT disini  sudah  pada  pintar, bisa  membedakan  mana  Pidana  mana  Perdata.

Selanjutnya, pada  pukul  13.00 – 15.00  wib,  dilanjutkan  Paparan   yaitu  Kakanwil  BPN  Jawa Tengah, Dwi Purnama,SH,M.Kn  sebagai Keynote Speak via  Zoom   dengan   topic “Sosialisasi Permen ATR/Kepala BPN No.16 Tahun 2021 Tentang Perubahan  Ketiga  atas  PMNA /Kepala BPN No.3 Tahun 1997 Tentang Ketentuan Pelaksanaan  PP.No.24 Tahun 1997 Tentang   Pendaftaran  Tanah. 

Berlanjut  dengan  materi  dari   Dr.Hapendi   Harahap,SH,SpN,MH  dengan  menusung  tema’Pengenaan  Pajak  Penghasilan Pada  Pencatatan Peralihan  Hak  Karena Pewarisan  Dengan  diberlakukannya  PP   Nomor 24   Tahun  2016”.

Narasumber kedua,berupa  paparan  materi   yang disampaikan  oleh Afandi,S.Sit,MPA  dan  Gatot  Esti   Wijayanto,ST,MM yang mewakili   Kepala   Bidang  Penetapan Hak dan  Pendaftaran Kanwil   BPN  ProvinsinJawa tengah, Heri Sulistiyo,A.Ptnh,MH   terkait dengan materi “Pendaftaran Peralihan   Hak Atas Tanah Karena Pewarisan Pasca Permen ATR/BPN  No.16   Tahun  2021”

Menyusul   paparan   dari  Narasumber  selanjutnya, seorang  Praktisi dan Pengajar  Prodi Magister Kenotariatan   UGM, Moh   Nizam  Fanani,SH,M.Kn  dengan  mengusung tema’Peralihan  Hak  Atas   Tanah  Karena Pewarisan”.

Dan  pada pukul  15.00   wib  – 16.00  wib   dilakukan  Diskusi/ Tanya  Jawab    untuk  peserta  kepada  para  Narasumber.   (adi/red)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *