Pengda INI – IPPAT Kota Pekalongan Surati Perbankan, Tegaskan Semua Order Pekerjaan Harus Melalui Notaris-PPAT Yang Berkedudukan Di Kota Pekalongan

Notaris- PPAT241 Views
Pengda  INI – IPPAT  Kota  Pekalongan  Surati  Perbankan, Tegaskan  Semua  Order  Pekerjaan Harus  Melalui Notaris-PPAT  Yang  Berkedudukan Di   Kota   Pekalongan

Pekalongan, Indonesiapublisher.com –  Pengurus   Daerah   (Pengda)   INI   –   IPPAT   Kota  Pekalongan, Jawa   Tengah  per   tanggal   1   Juli   2021 lalu dengan   surat  Nomor : 01/.INI.PD.Pkl/VII/2021 yang  berisi   perihal Pemberitahuan   dan   Permohonan melayangkan   surat   yang   ditujukan   kepada  Perbankan /  Lembaga   Keuangan   yang   membuka kantor  Cabang  di  wilayah   Kota   Pekalongan intinya   menegaskan  agar    menerima    semua  order  pekerjaan  yang   menyangkut   tugas   dan   jabatan   Notaris   sekaligus   sebagai   PPAT   harap  melalui   Notaris   yang  berkedudukan  di   Kota   Pekalongan,   tidak   melalui   Notaris-PPAT  yang   ada  di   Pengda  INI-IPPAT  lain   termasuk   Notaris-PPAT  di  wilayah  Pengda   Kabupaten   Pekalongan.   Hal   mana   walaupun  obyek   maupun  subyeknya   berada  berada   di   Kabupaten  Pekalongan, atau   daerah   lain   seperti   Kabupaten   Batang,   Kabupaten   Pemalang  dan   lain   sebagainya.

*Tanggapan   Ketua   DKD   Notaris   Pengda  Kota   Pekalongan   INI,  Aminduddin,SH*

Ketua   Dewan   Kehormatan   Daerah   (DKD)  Notaris   Pengda   Kota   Pekalongan   INI yang merupakan salah satu tokoh Notaris-PPAT senior di Kota yang berjulik “KOTA BATIK”, Aminuddin,SH   menyatakan, bukankah   tidak   ada   sebuah  Bank   yang Kantor  Cabangnya di   luar  Kota  Pekalongan   memberi   order   kepada   Notaris  di  Kota   Pekalongan.   Maka   surat   ini   mengingatkan   akan  seharusnya   yang   benar.

Ketua DKD Pengda Kota Pekalongan INI, Aminuddin,SH

Hal  tersebut  diungkapkan  Aminuddin,SH  dalam wawancaranya   dengan  Indonesiapublisher.com Sabtu (4/11)   di  RM   H. Dasuki   Jalan  Jend.   Sudirman,Kota   Pekalongan, jawa  Tengah.

Aminuddin   menguraikan lagi,  terkait   surat   dari   Pengda   Kota   Pekalongan   INI  –   IPPAT  ke  Perbankan/Lembaga  Keuangan    yang   membuka   kantor   cabang   di   wilayah   Kota  Pekalongan  dengan   Nomor   Surat  :   01/INI.PD.Pkl/VII/2021   tertanggal  1   Juli   2021  Perihal   Pemberitahuan   dan  Permohonan,   saya   selaku   Ketua   DKD   Notaris   Pekalongan   itu   berpendapat   bahwa saya   kira   tidak   ada   yang   salah  Pengda   Kota   Pekalongan    Ikatan  Notaris   Indonesia   melayangkan  surat   tesebut.

Menurut Aminuddin,  itu  merupakan  bagian   daripada   keaktifan   Pengurus untuk  menertibkan  wilayahnya.   Bahwa  menyinggung   tentang  pemekaran   Pengda  INI   Pekalongan   waktu  itu, itu momentum   saja.  Kebetulan   kan   kini   sudah  beda   Pengda  antara  Pengda  Kota  Pekalongan   dan  Pengda   Kabupaten  Pekalongan  baik   INI   maupun   IPPAT.  Jadi  soal  ini   adalah   urusan   internal   Pengda INI  –   IPPAT Kota   Pekalongan.

Lantas   kata   Aminuddin,   bahwa  kemudian   Pengda  lain   tetangga   khususnya   terdampak itu hal yang   berbeda  lagi.  Tujuan   Pengda   INI- IPPAT   Kota  Pekalongan membuat   surat   itu   adalah   untuk  mengamankan  wilayahnya.  Berhubung   Kota   Pekalongan   itukan   Kota   jasa, sehingga  wilayahnya  sempit  sekali.   Beda  dengan   tetangga   seperti :Kabupaten  Pekalongan,  Kabupaten  Pemalang,   Kabupaten   Batang itu   luas   sekali.  Nah,makanya rekan-rekan   Notaris-PPAT   kota  Pekalongan   bersurat   ke  Perbankan/Lembaga   Keuangan   yang  membuka   cabang   di  wilayah  setempat, saya  kira   itu   sudah   tepat   dan   bagus,tidak  menyalahi.

Justru  disini agar   yang  terdampak  itu   bisa   menghargai juga  sebab   ini   menyangkut   Kode   Etik Notaris.   Dimana   tidak   bisa   dong  kesannya  saling menyerobot,   gerilya  mencaplok   porsinya Notaris-PPAT  Kota  Pekalongan.  Dan   itu   hanya   berlaku   untuk   dunia   Perbankan  dan   Lembaga   Keuangan.  Kalau  yang   lain   tetap   berjalan   biasa seperti : menyangkut   kerjasama   tentang   masalah   Akta PPAT  katakanlah.    Yangmana  Perbankan   atau   Lembaga   Keuangan   di   Kota   Pekalongan,harusnya   ordernya yang   dapat   ya  Notaris-PPAT   di Kota  Pekalongan.  Sehingga   dimanapun   obyek  dan   subyek, ketika  yang   mencairkan   adalah  Perbankan   Kota   Pekalongan maka   seyogyanya   idealnya   dan  etikanya melalui Notaris-PPAT   Kota   Pekalongan.  Ini    memang   butuh   pemahaman   bersama.  Saya    kira   rekan-rekan   Notaris-PPAT  sebagai  Pejabat Umum   yang  diangkat oleh  Pemerintah  dan  studinya  S2   minimal   memahami   itu.   Jadi   tidak   perlu   ada   yang   merasa dimana,bagaimana   ataupun   apa.  

“Ini   sudah   bagus   sekali,   rekan-rekan   INI-IPPAT   Kota   Pekalongan   sudah   berani   melayangkan   surat,  saya   sebagai   Ketua   DKD   setuju   saja”,jelasnya.

Disaat  disinggung   apakah   setelah   Pengda   Pekalongan   INI –   IPPAT     bersurat  ke  Pihak  Perbankan  atau  Lembaga   Keuangan  lalu   dari  Pihak  Perbankan/Lembaga  Keuangan   sudah   ada   balasan, kata   Aminuddin,mereka   sejauh  ini   masih  “Wait   and   See” nampaknya.  Sempat   dibocorkan   ke   rekan   Notaris-PPAT  di   luar   Kota   Pekalongan dan   nampaknya   lantas   viral   di   grup Notaris-PPAT   Pekalongan   Raya  bahkan   sampai  ke  Provinsi,  dan   beragam  banyak   komentar.   Tapi   ada   juga   rekan   Notaris-PPAT   di   Kota   Semarang  dalam  komentarnya   itu mendukung langkah   Pengda   INI-IPPAT   Kota   Pekalongan bersurat  ke   Perbankan.  Intinya   semua   mendukung,karena   mungkin  Kota   Semarang  menjadi   korban   seperti  yang   terjadi  di   Kota   Pekalongan.  “Ini   mungkin   ya   saya   nggak   tahu  persis,  mungkin   ada   rekan-rekan   Notaris-PPAT   di Ungaran,Kendal,   Demak itu   juga   masuk   terima   order  dari  Perbankan /   Lembaga   Keuangan  di Kota   Semarang,   kasusnya   sama   kayak   kita.   Jadi   obyeknya   di   suatu   Kota  A, maka   ya   harus   lewat   Notaris-PPAT   kota  A  atau   kota   setempat   dong,   bukan   malah  direbut   (dirayah)   oleh   Notaris-PPAT   dari   luar   Kota, lucu   giru  lho. Karena   ini   kemarin   sudah  kadung  terlanjur,  eh  kok  sekarang   seakan-akan   menjadi   biasa.    Padahal   kalau  dikritisi,  ini   adalah   suatu  hal   yang   luar   biasa   dan   harus   diluruskan”,imbuhnya. 

“Saya  yakin   surat   dari   Pengda   INI-IPPAT  Kota   Pekalongan  kepada  Perbankan   ini  akan   menjadi  isu  nasional,   sebab  Kota   atau   daerah   lain   di Indonesia   bisa  juga   terjadi  hal serupa”,jelasnya.

*Tanggapan   Ketua   Pengda   IPPAT   Kota   Pekalongan, Mohammad  Johansyah,SH,M.Kn*

Sementara  itu,   Notaris-PPAT  yang   juga   Ketua   Pengda   IPPAT   Kota   Pekalongan,Mohammad   Johansyah,SH,M.Kn   menuturkan,  perlu  diakui   bahwa  semakin   kesini   jumlah   Notaris-PPAT   jumlahnya   semakin  bertambah   jadi   perlu  diakui   persaingan  jelas  akan   semakin   ketat. Jadi, selama  ini   saya  lihat   kok   Notaris-PPAT  di  Kabupaten  Pekalonga,   Batang   maupun   Pemalang  kok    Akad   dengan  Perbankan   maupun   Lembaga  Keuangan   di  Kota   Pekalongan.    Ada   kerjaan   obyeknya  di   Kota   Pekalongan   akhirnya  mutar.  Yang   Notaris-PPAT   di  Kota   Pekalongan   sendiri  yang  rekanan   bank,  imbasnya   kerjaan   juga   do-re-mi-fa-sol   alias  tidak   jelas  jadinya, kan sungguh  ironis   sekali.   Mungkin   hubungannya   “like and   dislike”ya. 

Ketua Pengda IPPAT Kota Pekalongan, Mohammad Johansyah,SH,M.Kn

Untuk   itu   kata   Mohammad   Johansyah,  rekan-rekan   Notaris-PPAT   Kota  Pekalongan   minta   supaya    ada   pengaturan   yang   lebih   jelas.   Akhirnya   kita   Pengda   INI-IPPAT   Kota   Pekalongan   sepakat   telah  melayangkan  surat  ke  Perbankan   atau  Lembaga   Keuangan   di   Kota   Pekalongan.   Malahan   terdapat   dukungan   dari   salah  seorang   rekan   Notaris-PPAT   di Kota  Semarang   agar  kondisi   di   Kota   Pekalongan   ini  kita  diminta  “mengamankan”   (diatur   wilayah   kerjanya)  agar dikasihlah   peluang   soal   order   tersebut   untuk Notaris-PPAT   diKota   Pekalongan.

Johansyah  menambahkan   lagi,   selama   ini   Notaris-PPAT   tetangga,dengan   adanya   surat   ini  merasa “terganggu”  ya.    Sebab   selama ini   mereka   merasa  nyaman.  Jadi,dengan   adanya   surat   tersebut   supaya   menggugah   banknya    agar   memikirkan   kerjaan-kerjaan   yang   obyeknya   di   Kota   Pekalongan  dikasih  kepada  Notaris-PPAT  Kota   Pekalongan.  Dan  semuanya   tergantung   kepada  Pihak  Perbankan  mau menyikapi   apa  tidak. 

Terus  berkaitan   dengan     Surat   dari   Kanwil  BRI  di   Surabaya  yang   sempat  viral   yang   ditujukan   kepada  Notaris-PPAT   yang   ingin  menjadi   Notaris   rekanan   Bank  BRI,   saya   tidak   mendukung   surat   yang   dibuat   Ketua   Pengwil   Jawa  Timur   INI  maupun   Ketua   Pengwil   Jawa  Tengah   INI   ke   PP   INI, seolah-olah   Notaris-PPAT   ini   dibawah  dari  bank.     Padahal   kita  ini   levelnya   setingkat,mitra   kerja   yang   saling   membutuhkan   satu   sama   lain.  Kalaupun   ada   uang   untuk  jaminan   atau  apalah   itu,  mbok  yang  sewajarnya.   Kalau   itu  sampai   Rp 1   M   tidak  wajarlah. 

Disinggung   soal   siapa  figur   atau   sosok   yang  tepat   untuk  memimpin   Ketua  Pengwil   IPPAT   Jateng  periode  ke  depan, Mohammad  Johansyah   menyatakan, antara  Pak  Widhi  Handoko   dan  Bu   Herlina.   Kalau   kata   saya  sih,  mending  Pak  Widhi  Handoko  saatnya  maju  menjadi  Sosok  Ketum  PP  INI  ke depan.   Beliau   lebih  tepat  di INI.  Dengan  kapasitas, integritas,   kapabilitas dan  jaringan  yang   dimiliki beliau  tentunya.   Saat   inibeliau  sudah  berhasil  memimpin   Pengwil  INI   Jateng.   Sehingga   biarlah   Bu  Herlina  menjadi  Ketua  Pengwil   IPPAT,  tentu  dengan  segala kemampuan   dan   kapasitas yang  dimiliki  beliau.   Toh  antara  Pak  Widhi  dan  Bu  Herlina  teman  satu  angkatan, satu  almamater,   saya   yakin   sudah  tahulah   satu  sama  lain.

Ditempat  yang   sama, Notaris-PPAT    Kota   Pekalongan,    Edi   Suparno,SH,M.Kn   menyatakan,  kaitannya   Pengda   INI-IPPAT   Kota  Pekalongan   menyurati   Perbankan   atau   Lembaga   Keuangan   yang  membuka kantor  cabang  di  Kota   Pekalongan,  itu   sudah   tepat   dan   pas.  Sebab  sesuai  dengan  formasi   tugas  dan  jabatan  Notaris-PPAT.   Alangkah   baiknya  mungkin   dengan  rekan-rekan   Notaris-PPAT  di  daerah   tetangga  yang merasa  keberatan   itu  tak  perlu  dipersoalkan.   Sebab   itukan  berdasarkan  zona  wilayah  kerja   setiap  Kota/Kabupaten   masing-masing.  

“Ini  sekaligus  sesuai  dengan  Kode   Etik Notaris  maupun   PPAT,  formasi   tugas  dan  jabatan   dimana   dia  bertugas,   adanya   surat   tersebut  sangat  saya  apresiasi   sekali”,jelas   Edi   Suparno.

Sedangkan   terkait   dengan   Surat   Ketua   Pengwil  Jateng   INI   yang   ditujukan  ke  PP INI  menanggapi   adanya   Surat   Edaran   dari   BRI Kanwil  Jatim   di   Surabaya, pada  intinya   saya   sangat   mendukung   dan  setuju.   Bahwa  di   BRI   itu   tidak   memperbolehkan   baik   Pimpinan  Cabang   maupun   Direksi   hingga   tingkat   bawah   menerima   atau   memberi   suatu   pekerjaan   atau   apapunlah yang  berupa  Kolusi,  Korupsi,Nepotisme   maupun   bentuk  gratifikasi.  Maka   surat   edaran  dari   BRI   Kanwil   Jatim   tersebut   sangat  disayangkan.  Karena   disitu   sudah  menyebutkan   angka   yang   fantastis menurut  saya.   Dan   untuk   kandidat    Notaris-PPAT   kayaknya  tidak  mungkin  terjangkau  angka   sebesar   itu. 

*Tanggapan   Wakil   Ketua   Pengda   IPPAT  Kota  Pekalongan,  Edi  Suparno,SH,M.Kn *

Wakil Ketua Pengda IPPAT Kota Pekalongan, Edi Suparno,SH,M.Kn
Edi  Suparno menambahkan, jadi  tidak  hanya   BRI  saja,   Perbankan   manapun   pasti   tidak   diperbolehkan   bila  ada  “sebuah  tanda  cinta   dengan  main  mata”terkait  dengan   profesi  dan   jabatan   Notaris –   PPAT.
“Notaris dan PPAT adalah pejabat umum yang *bermartabat*, maka sangatlah elok bila tetap bekerja di *daerah wilayah tempat kedudukannya* masing-masing. Notaris dan PPAT sebagai pejabat yang *pendidikannya setidaknya adalah S-2*, belajarnya tentang hukum, peraturan2 perundangan yang dibuat pemerintah sebagai aturan negara, tentunya akan sangat paham akan aturan umum atau aturan tentang jabatannya”,imbuhnya.   Punya aturan *kode etik*, ada organisasi, tentunya punya tata krama, sopan santun dan ketertiban dengan landasan akal budi. Apalagi banyak yang mengaku sholeh dalam beragama. Mungkin juga menjadi tugas organisasi di daerah masing2 untuk *mengingatkan anggotanya* agar bisa bekerja penuh dengan kesantunan sesuai harkat dan martabat sebagai seorang pejabat umum.   Kata   Edi,   ini jadi *PR bersama* sesama rekan dan organisasi yang satu wadah, INI dan IPPAT. Juga dibutuhkan *pengertian pihak lain*, seperti perbankan atau lembaga keuangan akan hal ini.  Kota Pekalongan yang tertidur lama, dengan telah terpisah organisasi INI dan IPPAT dari daerah lain dan menjadi Pengda sendiri jadi *momentum* untuk mengingatkan akan aturan yang benar.   Jangan sampai karena kebiasaan yang terus menerus menjadi semacam *pembenar* untuk hal yang tidak benar. Semoga Kota Pekalongan bisa *menginspirasi kota2 lain* yang bernasib sama di seluruh Indonesia. Suara2 sudah mulai muncul seperti dari Kota Semarang dan yang lainnya. Saya  berharap masalah ini bisa viral dan dapat perhatian INI dan IPPAT Pusat dan Kemenkumham serta Kementerian ATR di Jakarta, yang telah dengan susah payah mengatur *formasi Notaris dan PPAT* untuk tiap daerah.

Selaku   Wakil   Ketua  IPPAT   Pengda   Kota   Pekalongan,  tanggapan   saya   terkait   dengan   kontestasi   Koferensi   Wilayah  (Konferwil)   IPPAT   Jawa   Tengah   yang   rencana   agar  digelar   diKota   Solo   sekitar   tanggal   23  oktober   2021   mendatang,  antara   figur   Bakal   Calon   Ketua   Pengwil  IPPAT   Jateng,   Dr.   Widhi   Handoko,SH,SpN   dan   Herlina,SH,MH.   Pada intinya   dua   kandidat   Bakal Calon   tersebut   sama-sama   punya  kapasitas , kelebihan   dan   kekurangan   masing-masing  baik   secara  pribadi   maupun   jabatan.

Edi   Suparno menerangkan, saya   sih   berharap antara   dua   kandidat   Bakal   Calon   Ketua   Pengwil   IPPAT   itu bisa   bersaing   dan  berkompetisi   secara  sehat   dan   baik.  Siapapun   nanti   yang   jadi,   bisa   ‘ngayomi, ngayemi   dan  Ngangeni”seluruh   anggota   PPAT   di  Jawa  Tengah. Syukur-syukur   bila   Pak  Widhi  Handoko  yang   jadi,  sebab   beliau   punya   networking   dan  jaringan  yang  kuat, orangnya  tegas   dan harapannya   bisa   membantu  seluruh anggotanya.  (adi/red)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *