by

Halal Bihalal Dan Pertemuan Rutin Anggota INI – IPPAT Pengda Kabupaten Semarang Di Banyumili

SEMARANG, INDONESIAPUBLISHER.COM –   Masih  dalam  suasana  bulan  Syawal  1442   Hijriyah, Pengurus  Daerah Ikatan Notaris  Indonesia  –  Ikatan  Pejabat  Pembuat Akta  Tanah (Pengda  INI – IPPAT)  Kabupaten Semarang, Jawa  Tengah  menyelenggarakan  acara  Halal   Bihalal  dan  Pertemuan  Rutin Anggota  Notaris –  PPAT yang bertempat  di Obyek Wisata  Banyumili, Salatiga,   pada  Selasa (8/6/2021) lalu mulai   pukul  13.00  wib s/d  selesai.

Ketua Pengwil Jateng INI, Dr. Widhi Handoko,SH,SpN beserta jajarannya serta rekan Notaris-PPAT Kabupaten Semarang

Dari  pantauan  INDONESIAPUBLISHER.COM di lokasi  acara, nampak  hadir  pada  acara  tersebut yakni Ketua  Pengwil  Jawa  Tengah INI,  Dr. Widhi Handoko,SH,SpN, beserta jajarannya,  Wakil  Ketua  Pengwil  IPPAT Jateng, Ahmad  Natsir,SH,  Ketua  Pengda IPPAT  Kabupaten  Semarang Dr. Supriyadi,SH,M.Kn, Ketua  Pengda  Kabupaten  Semarang  INI, Ehwan Zamrudi ,SH,M.Kn, Kepala Kantor ATR/BPN Kabupaten Semarang, Dr.  Arya  Widya Wasista, Ketua  MPD Kabupaten Semarang, Wenny Maya  Kartika,SH,MH, dari  Polres Semarang diwakili oleh  Kaur  Bin  Ops  Satreskrim,   Sudaryo,SH,MH dan  Para  Notaris-PPAT  di Kabupaten Semarang.

Ketua Pengda Kabupaten Semarang INI, Ehwan Zamrudi,SH,M.Kn berikan sambutan

Ketua  Pengda      Kabupaten  Semarang Ikatan  Notaris  Indonesia , Ehwan  Zamrudi,SH,M.Kn  dalam kata sambutannya  mengatakan,  kami ucapkan  terimakasih  atas  kehadiran  rekan-rekan  Notaris-PPAT   Keluarga   Besar   INI – IPPAT Pengda  Kabupaten   Semarang,   Ketua  Pengwil   Jateng INI, Bapak Dr. Widhi Handoko,SH,SpN beserta jajarannya, Bapak  Ahmad Nasir,SH selaku Wakil Ketua Pengwil  IPPAT  Jateng, Kepala  Kantor  ATR/BPN  Kabupaten  Semarang, Bapak Dr.  Arya  Widya  Wasista,  Ketua MPD Kabupaten Semarang, Ibu Wenny  Maya Kartika,SH,MH, dari Polres Semarang yang  diwakili oleh Kaur Bin Ops  Satreskrim,  Bapak Sudaryo,SH,MH dan  tamu  undangan  yang  hadir  lainnya,  sehingga   semakin  membuat  meriah  dan suksesnya  acara  Halal   Bihalal dan  Silaturahmi  tersebut.

Sajian Pertunjukan Rebana
Para hadirin nampak serius tapi santai

Ehwan  Zamrudi  juga  menambahkan,  pada  kesempatan  ini,    harapan  kami, melalui   momentum    acara  Halal   Bihalal  dan Pertemuan Rutin  Anggota  INI – IPPAT Pengda  Kabupaten Semarang,    dapat  terus  meningkatkan  kekerabatan,  tali  silaturahmi dan  ukhuwah   juga  menjalin   komunikasi  yang  intens  dan  guyub  diantara  kita  semua.

nampak khidmat saat menyanyikan lagu Indonesia Raya disusul lagu HYMNE MARS INI dan IPPAT

Diuraikan  lagi  oleh   Ehwan,   monggo  kepada  rekan-rekan  Notaris-PPAT  barangkali  pada  moment  yang  berharga  ini, mumpung  didepan  kita   Bapak  Dr.  Widhi  Handoko,SH,SpN, ada  Bapak  Dr. Arya Widya Wasista, ada  Bapak  Ahmad  Natsir,SH dan  ada  Bapak  Sudaryo,SH,MH dari Polres  Semarang,  silahkan  mungkin bisa menyampaikan  uneg-unegnya atau  sekedar  sharing  saja terkait  pekerjaan  yang  dialaminya.   Kita  memberikan   ruang  untuk  Tanya  jawab nanti  disini,  dan  sudah  barang  tentu ,  para  tokoh-tokoh  tersebut  nanti  akan  menjawabnya  dengan  senang  hati  dengan  disambut  senyuman  dan  rasa  gembira   tentunya.

Dr. Widhi Handoko,SH,SpN berikan sambutan

Ketua  Pengwil  Jateng  INI,  Dr.  Widhi  Handoko,SH,SpN  dalam  sambutannya  mengatakan, pada  kesempatan  Halal  Bihalal  yang diadakan   Pengda  INI  –  IPPAT  Kabupaten  Semarang  di Banyumili   ini,  seperti  yang sudah  pernah  saya  sampaikan  pada acara  Seminar Pengda  INI –IPPAT  Kabupaten  Pekalongan di  hotel  Santika  pada tanggal  29 Mei 2021 silam,  tak henti-hentinya,  selalu  saya  sampaikan  begini, jadi  pencegahan  pungli  dan  Mafia  tanah  ini, kalau  kita  mau,ini hal yang  mudah. Kebetulan  saya   sebagai Penasehat Satgas  Mafia  Tanah  Jawa  Tengah. Bahwa  Notaris  itu  sebenarnya  tidak  ada  niat  untuk berbuat  kejahatan.  Kalo  ada, tentu  itu  suatu  “pembawaan”  dari  “Si  Oknum  Notaris” saja.   Kalau  kata  Gus  Bahak,Mohon maaf,bahasanya  “Sangat  bodoh”jikaNotaris  melakukan suatu  kejahatan.   Karena   Notaris  itu  jabatan  yang  sudah  diperoleh, dan  jabatan  yang terhormat  dan  bermartabat. Tapi   kalau  Notaris  dimanfaatkan iya.  Saya menangani   beberapa  kasus  di  Polda Jateng. Salah  satunya  ada  salah  satu  Notaris  yang  saat  ini  sedang  dimanfaatkan oleh inisial  ANR,itu  Mafia  Tanah  yang  sedang  dibidik oleh  Polda. Notaris  tersebut  sudah  menjadi tersangka, saya  sebagai  Paneshat  Mafia  tanah  Polda,saya  tidak  atas  nama Ketua Pengwil minta  digelar  ulang  karena  saya  menemukan ada  Akta  lembar  pertama dan lembar  kedua dipalsu.  Kenapa dipalsu? Ternyata  bagi  rekan-rekan Notaris, judul ini  bagus, nggak  perlu  mempermasalahkan judul. Saya  mengarang buku  “Notaris  Diperbudak  Negara”.   Tapi   pada  dasarnya   bahwa  Mafia  Tanah  dalam  tugas  jabatan  Notaris  itu bukan   Notaris  sebagai Mafia  Tanah,tidak.  Kita  dimanfaatkan disana. Sehingga  setelah  gelar  perkara  itu  dari ANR  setelah  saya  minta gelar lagi, maka  Notaris  tadi  diturunkan  menjadi saksi. Karena  didalam gelar  itu  ditemukan memangNotraisnya  nggak salah.  Saya  juga  sedang  menulis  buku  sayajudulnya  “Menggugat  Eksistensi  Hukum  Pidana”.  Mengapa  saya tulis dalam Jurnal  saya  di Polri? Karena saya  prihatin  semua hal sekarang  dilarikan ke Pidana.  Dan saya  prihatin,Organisasi Notaris-PPAT    tidak  dewasa,hanya  mengurusi  internal terus.  Nggak   mau  berpikir bagaimana  menguatkan  organisasi denganmerubah  system  yang  ada. Nanti  Ketua-Ketua  Pengda  INI  akan mendapat  surat  dari  saya. Ide  gagasannya  dari  mas  Himawan    dan sudah  digagas  di  IPPAT  Pengda Pekalongan.  Salah  satunya  tujuannya  untuk menghindari  Pungli  dan untuk menghindari  Mafia  Tanah.  Singkatnya,  rekan-rekan  Notaris-PPAT  harusn  waspada  selalu  terhadap  oknum  Mafia  Tanah yang  sewaktu-waktu  akan  “memperalat”anda   dan dalammenjalankan  tugas  dan  jabatan  hendaknya  selalu berpegang  pada  ketentuan  perundang-undangan yang  telah  ada.

Sambutan Kepala Kantor ATR/BPN Kabupaten Semarang, Dr. Arya Widya Wasista

Selanjutnya, Kepala Kantor ATR/BPN Kabupaten  Semarang, Dr. Arya  Widya  Wasista  dalam   sambutannya  mengatakan, kami  dari  jajaran  BPN Kabupaten Semarang  siap  menjalin  kemitraan  yang  harmonis   dan sinergis  dengan  Bapak/Ibu  Notaris-PPAT  di  Kabupaten  Semarang.  Monggo kami  persilahkan  untuk menyampaikan  uneg-unegnya  berkaitan   dengan  pekerjaan  rekan-rekan,  sehingga  bila  ada  apa-apa yang belum  lengkap  mungkin,kita siap   membantu  mencarikan  win-win  solusinya  demi  tercapai optimalisasi  pelayanan  publik kepada  masyarakat.

Terlihat solid,guyup dan rukun

Sementara berbicara  mengenai  pencegahan  tindak  kejahatan praktek  Mafia  Tanah  dalam  Tugas  Jabatan  PPAT”,  tentu  ini  sangat  menarik, dan  menjadi  concern  kami  dari  BPN  juga  rekan-rekan  PPAT  sekalian  khususnya  di wilayah  Kabupaten  Semarang  guna  meminimalisir   dan  memberantas  praktek-praktek  tindak  kejahatan  Mafia  Tanah.

Asnawati Khalid,SH,M.Kn di meja registrasi peserta Halal Bihalal

Menurut  Arya  Widya  Wasista,  kamipun  dalam memberantas  tindak   kejahatan  Mafia  Tanah  tersebut  siap  bersinergi  dengan  seluruh  stake holder  yang  ada  di Kabupaten Semarang,  seperti  :  Polres, Kejaksaan,  Pengadilan,  Bupati,  DPRD, masyarakat  dan  tentunya kerjasama  yang  intens  dan sinergis dan harmonisasi  dari  rekan  Notaris-PPAT,  yang  setiap  hari  berhubungan  langsung  dengan  Kantor  Pertanahan  Kabupaten  Semarang.

Wakil Ketua Pengwil IPPAT Jawa Tengah, Ahnmad Natsir,SH

Wakil  Ketua  Pengwil   IPPAT  Jawa  Tengah,  Ahmad Natsir,SH  dalam sambutannya  mengatakan,  terimakasih  kami  telah diundang  dalam   acara  Halal Bihalal dan  Pertemuan  Rutin   Anggota   INI  –  IPPAT  Pengda Kabupaten  Semarang  tersebut.  Semoga  melalui  acara ini, kita  semua  dapat  semakin  erat, guyub,solid    untuk  saling menjalin  silaturahmi dan   komunikasi,  terutama  jajaran  Pengwil  IPPAT  Jawa  Tengah.

Ahmad  Natsir  menambahkan  lagi,   menyikapi  seputar  “Waspada  Mafia  Tanah  dalam  tugas  jabatan  PPAT,  Pengwil  IPPAT  Jateng  juga  berkomitmen dan  membantu  menjembatani  lewat  forum  mediasi  dan  diskusi  melaui Kanwil  BPN  Provinsi  Jateng  serta  melibatkan  institusi  terkait  seperti Polda,  Kejaksaan  Tinggi, Pengadilan, dan  instititusi  terkait lainnya, sehingga  rekan-rekan  Notaris-PPAT  tetap  aman ,nyaman  dan  tidak was-was  dalam menjalankan  tugas  dan  jabatannya.

Sambutan Kaur Bin Ops Satreskrim Polres Semarang, Sudaryo,SH,MH

Sementara,  Kaur  Bin  Ops  Polres  Semarang,  Sudaryo,SH,MH mengatakan,  mewakili  Bapak  Kapolres  Semarang,  kami  selalu  siap  untuk  menjalin  kemitraan  dan  kerjasama  dengan Pengda  INi –  IPPAT  Kabupaten  Semarang.  Sebagaimana  telah disinggung  sebelumnya  diatas,  bahwa  Notaris-PPAT  harus  selaku  waspada  dalam menjalankan tugas jabatannya,   agar  tidak tersandung dan terjebak  pada  masalah  hukum.    Polres  Semarang   juga  siap  menindaklanjuti  Perjanjian  Kerjasama atau  MOU  tentang  penegakan hukum  sebagaimana  yang  pernah  di  tandatangani  oleh  Bapak Kapolda  Jateng  dan  Bapak Ketua   Pengwil  Jateng  INI  beberapa  bulan silam  di  hotel Patrajasa  Semarang.

Pada  acara  puncak  yaitu  siraman  qolbu  yakni  Taushiyah  oleh  Ustadz  KH  Muhammad  Hanief,MHum, Pengasuh  Pondok  Pesantren  Edi  Mancoro  Tuntang sekaligus  selaku  Ketua  Gerakan  Pemuda Anshor  Kabupaten  Semarang dengan  pesan  taushiyah  seputar   Hikmah  Berhalal  Bihalal  Dalam  Momentum  bulan  Syawal  1442 Hijriyah.  (yan/red)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed